Asma

Asma

Asma merupakan penyakit yang menyerang akibat tubuh akibat rentan terhadap sesuatu zat tertentu, serbuk, bulu binatang, bulu binatang, uap, bau, makanan, obat atau kuman-kuman dalam hidung dan tenggorokan. Serangan penyakit ini lebih sering terjadi pada penderita yang atau sedang mengalami tekanan emosi hebat, serta pada saat bergantian musim.

Perkembangan ini dapat berkembang secara berangsur-angsur dari golongan bronchitis atau secara tiba-tiba terjadi ketika seorang terpapar zat yang meransang.pederita mula-mula mengalami perasaan tertekan didada (sesak napas), berkeringat, detak jantung semakin dekat, stress berat, gelisah, napas semakin sesak, dan bunyinya semakin keras. Jika jumlah oksigen dalam darah menipis dapat menyebabkan Cyanosis (diskolorasi kebiruan) wajah, bibir dan kulit menjadi pucat, berkeringat dan akibatnya bisa fatal. Pada akhir serangan, penderita mengeluarkan lender yang kental.

Untuk mengatasi asma, perlu mengetahui penyebabnya, sehingga penyakit dapat dicegah. Misalnya : bila bau sampah menjadi penyebab, pencegahannya jauhilah tempat-tempat sampah. Bila makanan tertentu menjadi penyebab, maka hindarilah mengkonsumsi makanan tersebut.

Asma dan Cara Mengendalikannya

ASMA atau yang sehari-hari dikenal dengan bengek atau mengi,merupakan salah satu penyakit kronis terbanyak pada saluran napas yang dapat sembuh spontan maupun dengan pengobatan, baik secara sempurna maupun sebagian.

Di seluruh dunia, terdapat sekitar 300 juta orang penderita asma dan angka itu masih akan terus meningkat,terutama pada anak-anak.Di Indonesia sendiri,penderita asma didapatkan berkisar pada angka 5–6% penduduk, sebanyak 10% di antaranya merupakan asma berat yang sering memerlukan penanganan darurat. Asma adalah suatu penyakit yang timbul karena adanya proses peradangan atau inflamasi kronik pada saluran napas. Dengan demikian, penderita asma dapat memberikan gambaran klinis berupa episode batuk berulang, suara napas ngikngik (mengi), dada terasa tegang, dan kesulitan atau sesak bernapas, terutama pada malam sampai pagi dini hari.

Reaksi awal pada asma sering kali timbul pada 15–30 menit pertama,setelah terpapar benda asing (alergen), berupa rasa sesak yang datang tiba-tiba diikuti reaksi asma lambat,yang terjadi dalam 6–12 jam kemudian. Reaksi asma lambat ini dapat berlangsung untuk beberapa hari. Pada prinsipnya, asma diderita orangorang dengan dasar bawaan bersifat alergi (atopi). Dengan begitu, mudah bereaksi terhadap paparan alergen,yakni proses peradangan di saluran napas akan menetap, walaupun gejala-gejala asma sudah menghilang.

Benda-benda atau kondisi yang dapat mencetuskan terjadinya serangan asma, antara lain debu rumah, makanan tertentu,bulu binatang,jamur,tepung sari bunga,obat-obatan,bahan-bahan tertentu dari lingkungan kerja. Selain itu, polusi udara,perubahan cuaca atau kelembapan udara, pengawet atau pewarna/penyedap makanan, stres fisik maupun psikis, serta infeksi terutama di saluran napas. Saluran napas pada orang atopi bersifat sangat peka atau hipersensitif terhadap sebagai akibat proses peradangan yang ada, saat dinding saluran napas akan menjadi sembab dan saluran napas menyempit serta terisi riak atau lendir dalam jumlah banyak.

Perkembangan bidang kedokteran yang pesat membuat penanganan asma saat ini sudah sedemikian maju, dengan adanya obat-obatan yang dapat meredakan maupun mengendalikan gejala.Maka itu, para penderita asma sangat mungkin hidup nyaman tanpa ada episode serangan berulang yang berat dan penggunaan obat seminimal mungkin.Kunci utama dari penanganan asma adalah “pencegahan”agar asma selalu dalam keadaan terkontrol, yaitu menghindari kontak dengan faktorfaktor pencetus serangan, menggunakan obat sesuai jenis, indikasi, dosis, cara, dan waktu pemberiannya.

Di samping itu, melakukan pencegahan dini mulai bayi––semenjak dalam kandungan. Salah satu metode yang digunakan dalam pengendalian asma adalah imunoterapi (debu rumah dan tepung sari bunga) agar tingkat kepekaan penderita asma berkurang. Itu dilakukan melalui penggunaan alergen dengan dosis tertentu yang disuntikkan atau dalam bentuk tablet dan diletakkan di bawah lidah,bahan tumbuhtumbuhan (phylantus n), probiotik (lactobacillus dan bifidobacterium), dan imunisasi BCG yang diberikan sebulan sekali selama tiga kali berturut-turut sebagai imunomodulator (meningkatkan daya tahan tubuh terhadap alergi dan infeksi), yang dapat diulang selang waktu enam bulan sampai satu tahun kemudian.★

Prof Dr EA Datau SpPD-KAI FAAAI Divisi Alergi & Imunologi Klinik Bagian/SMF Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Sam Ratulangi/RSU Prof Dr RD Kandou Manado-Sulawesi Utara

Terima Kasih kunjungan Anda, tolong tinggalkan komentar Anda.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s